Stop ! Tanam kebencian Kepada Pribumi

STEVEN MEMBANTAH IKLAN AHOK JAROT.

PUISI PELESETAN.

Dari manapun kamu  berasal,                                                                                                   apapun bahasamu,                                                                                                                   apapun agamamu,                                                                                                                     jangan lah tanamkan                                                                                                           kebencian kepada pribumi.

Iklan kampanye Tim Ahok Jarot yang menuai protes, menjadi pembicaraan di mana mana sehingga protes semakin deras. Tim Ahok berjanji nanti akan diperbaiki,  vedeopun  hilang dari akun resmi Ahok Jarot, tetapi sudah terlanjur dishare oleh banyak pihak utamanya kalangan Ahoker dan viral. Kita tak tahu lagi seperti apa bentuk vedo hasil perbaikan itu, karena  kenyataannya selain  berjanji akan diperbaiki, tetapi dilain pihak tim Ahok Jarot ngotot diberbagai acara Tolk Show di berbagai TV mereka mengatak mereka tak bersalah, justeru yang salah adalah para menonton iklan itu, karena tidak menonton dengan hati yang jernih, seperti jernihnya hati ketika mereka membuat video  rasialis dan membuat kecewa ummat Islam. mereka seperti tak membuituhkan saran, dan tak peduli dengan protes ummat.

Sikap Timses Ahok Jarot yang tak bersabar dalam mendengarkan protes lawan bicara di acara tolk show mengakibatkan gagalnya dialog yang mendidik pemirsa yang mengakibatkan galau berkepanjangan bagi masyarakat, apakah mereka sebagai penganut Islam mengelami keliru, apakah agama mereka menanmkan kebencian terhadap China seperti spanduk yang termuat beberapa detik dalam vedo itu.

Akhirnya kegalauan itu tertolongkan dengan munculnya Stevanus yang memaki maki Gubernur NTB, mungkin Stevanus tak kenal, tetapi ternyata bukan,  karena setelah diberitahu bahwa beliau adalah Gubernur yang sangat dihormati, karena juga berstatus sebagai ulama, beliau dikenal sebagai Tuan Guru Bajang semisal Ulama di NTB. Beliau juga hapal Al-Quran. Tetapi ternyata peda saat di Singapur Steven semakin beringas sehingga Bapak Gubernur beserta isteri pindah line dalam mengantri, sehingga posisi antri tidak lagi di depan, tetapi nampaknya Steven masih bersemangat mencaci maki sang Gubernur yang pribumi.

Dengan kemunculan Stevanus maka Vedeo Kampanyo Ahok Jarot tidak lagi bersusah payah diprotes. Pristiwa itu sangat menghunjam, dan Ahokerspun tidak lagi berdaya membantah bahwa sesungguhnya kelompok pendatang Etnis Chinalah sejatinya yang rasialis terhadap pribumi.  Walaupun sesungguhnya Stevanus itu adalah hanya sekedar contoh kecil bagaimana minoritas etnis China senang menghardik pribumi, utamanya mereka yang bekerja sebagai karyawan mereka.  Sejatinya kita tak tega bercerita, karena pasti Ahoker akan marah se marah marahnya. Kita bersyukur dengan masuknya masa minggu tenang,  dan para pendukung tidak mendapat tempat untuk berdebat terbuka, dan kesibukan ternyata beralih ke pembagian sembako besar besaran.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s