SEJARAH ISLAM DI BURMA

SEJARAH ISLAMDI BURMAAH KEDATANGAN ISLAM DI MYANMAR(BURMA)

Generasi Muslim Pertama di Burma

Generasi awal Muslim yang datang ke delta Sungai Ayeyarwady Burma, yang terletak di pantai Tanintharyi dan di Rakhine bermula pada abad ke 9, sebelum pendirian imperium pertama Burma pada tahun 1055 AD oleh Raja Anawrahta dari Bagan. Keberadaan orang-orang Islam dan da’wah Islam pertama ini didokumentasikan oleh para petualang Arab, Persia, Eropa, dan Cina abad ke 9. Orang-orang Islam Burma merupakan keturunan dari orang-orang Islam yang menetap dan kemudian menikahi orang-orang dari etnis Burma setempat. Orang-orang Islam yang tiba di Burma umumnya sebagai pedagang yang kemudian menetap, anggota militer, tawanan perang, pengungsi, dan korban perbudakan. Bagaimanapun juga , ada diantara mereka yang mendapat posisi terhormat sebagai penasehat raja, pegawai kerajaan, penguasa pelabuhan, kepala daerah, dan ahli pengobatan tradisional.

Muslim Persia tiba di utara Burma yang berbatasan dengan wilayah Cina Yunnan sebagaimana tercatat pada Chronicles of China pada tahun 860 AD. Orang-orang Islam Burma kadang-kadang di sebut Pathi, sebuah nama yang dipercayai berasal dari Persia. Banyak perkampungan di utara Burma dekat dengan Thailand tercatat sebagai penduduk Muslim, dengan jumlah orang-orang Islam yang sering melebihi penduduk lokal Burma. Dalam sebuah catatan, Pathein dikatakan mendiami Pathis, dan pernah dipimpin oleh Raja India Muslim pada abad ke 13. Para pedagang Arab juga tiba di Martaban, Margue, dan ada pula perkampungan Arab di kepulauan Meik.

Selama pemerintahan Raja Bagan Narathihapate (1255-1286), pada masa perang pertama orang Cina dan Burma, Muslim Tartar Kublai Khan menyerang Kerajaan Kafir dan menduduki wilayah hingga ke Nga Saung Chan. Pada tahun 1283, Kolonel Nasruddin dari Turki menduduki wilayah hingga ke Barnaw (Kaungsin). Orang Turki (Tarek) disebut Mongol, Manchuria, Mahamaden atau Panthays.

Pelaut dan Pedagang Muslim

Bermula dari abad ke 7, para pedagang Arab datang dari Madagaskar melakukan perjalanan ke Cina melalui kepulauan India Timur, berhenti di Thaton dan Martaban. Orang laut Bago, mungkin menjadi Muslim, juga tercatat oleh para sejarawan Arab abad ke 10. Mengikuti perjalanan ini, pelaut dan tentara Muslim Burma dilaporkan telah melakukan perjalanan ke Melaka selama pemerintahan Sultan Parameswara pada abad ke 15. Dari abad ke 15 hingga 17, ada beberapa catatan dari para pelaut, pedagang, dan penduduk Muslim Burma tentang seluruh pesisir Burma : pantai Arakan, (Rakhine), delta Ayeyarwady dan pantai dan kepulauan Tanintharyi. Pada abad ke 17, Muslim menguasai perdagangan dan menjadi kuat. Mereka diangkat menjadi Gubernur Mergui, Raja Muda Propinsi Tenasserim, Penguasa Pelabuhan, Gubernur Pelabuhan dan Shahbandar (para pegawai pelabuhan senior)

Para Tawanan Perang Muslim

Burma memiliki sejarah panjang tentang pendudukan oleh para tawanan perang Muslim. Pada tahun 1613, Raja Anaukpetlun menangkap Thanlyin atau Syriam. Para prajurit upahan Muslim India di tangkap dan kemudian menetap di Myedu, Sagaing, Yamethin dan Kyaukse, wilayah utara Shwebo. Raja Sane (Say Nay Min Gyi) membawa beberapa ribu tawanan perang Muslim dari Sandoway dan menetap di Myedu pada tahun 1707 AD. Tiga ribuan Muslim dari Arakan menjadi pengungsi dibawah Raja Sane pada tahun 1698-1714. Mereka terbagi dan bertempat tinggal di Taungoo, Yamethin, Nyaung Yan, Yin Taw, Meiktila, Pin Tale, Tabet Swe, Bawdi, Syi Tha, Syi Puttra, Myae Du dan Depayin. Dekrit Raja ini telah disalin dari Perpustakaan kerajaan di Amarapura pada tahun 1801 oleh Kyauk Ta Lone Bo. Pada pertengahan abad 18, Raja Alaungpaya menyerang Assam dan Manipur India, kemudian membawa banyak orang Islam untuk menetap di Burma. Orang-orang Islam inilah yang kemudian berasimilasi untuk membentuk cikal bakal Muslim Burma. Selama kekuasaan raja Bagyidaw (1819-1837), Maha Bandula menyerang Assam dan membawa kembali 40.000 tawanan perang, kebanyakan dari mereka adalah kaum Muslimin.

Keadaan umat islam di Myanmar

Penduduk Islam di Myanmar merupakan kumpulan minoritas Muslim yang terbesar di Asia Tenggara. Mereka adalah penduduk yang memiliki nasib sama dengan penduduk Muslim di Thailand dan Filipina. Pemerintah Myanmar memperlakukan Muslim secara kejam, Muslim diusir dari negerinya, harta dirampas dan pemerintah juga menafikan hak kewarganegaraan mereka.

a. Proses Islamisasi

Islam masuk ke Myanmar khususnya wilayah Arakan adalah pada abad ke-1 H/7 M yang dibawa oleh para pedagang Arab yang datang ke Akyab, ibu kota Arakan. Namun Muslim di Arakan dalam proses islamisasi memakan waktu yang lama untuk mewujudkan suatu kekuasaan, mereka baru dapat mendirikan Negara Islam Arakan pada abad ke-8 H/14 M. Proses penyebaran Muslim dari pantai Arakan kemudian lanjut ke selatan dan masuknya Islam ke Myanmar tidak hanya dibawa oleh para pedagang Arab, Muslim Malaysia dan India juga mempunyai peranan yang penting dalam penyebaran Muslim di Myanmar.

Muslim Burma terdiri dari dua kelompok etnik, yaitu yang berasal dari Indo Pakistan mereka hidup terutama di kota-kota besar mempunyai hubungan yang kuat dengan anak benua India dan yang lainnya berasal dari orang Burma (penduduk asli). Kemudian hukum keluarga Muslim berlaku dan sekitar 5.000 Muslim pergi melaksanakan ibadah haji setiap tahunnya. Di kota-kota besar, ada beberapa mesjid dan al-Qur’an diterjemahkan ke dalam bahasa Burma oleh suatu tim Muslim yang benar-benar menguasai materi tentang itu.

Kekuasaan Islam di Arakan berjalan lebih kurang selama 350 tahun dengan 48 orang sultan yang memerintah silih berganti, sehingga dijajah oleh Burma pada tahun 1784 dan penjajahan ini berlanjut dengan diambil alih oleh British pada tahun 1822. Pada tahun 1880-an orang-orang Islam di India berbondong-bondong hijrah ke Myanmar, sehingga jumlah Muslim semakin meningkat di Myanmar.

Pada tahun 1948 British memberikan kemerdekaan kepada Myanmar, dengan demikian Arakan daerah kekuasaan Islam menjadi daerah kekuasaan Myanmar. Hal ini membuat Muslim tidak senang, karena mereka diperlakukan secara kejam oleh pemerintah bahkan kewarganegaraan mereka dinafikan. Kondisi ini telah membuat Muslim menuntut agar mereka diberi otonomi untuk menjalankan pemerintahan sendiri.

b. Muslim Setelah Kemerdekaan Myanmar

Setelah Myanmar merdeka dari British pada tahun 1948, pemerintah Myanmar senantiasa waspada terhadap kedudukan Muslim yang penting di ibu kota Negara. Kemudian Muslim juga banyak yang mempunyai jabatan penting di pemerintahan disamping keterlibatan mereka dalam urusan perniagaan yang membuat Muslim memperoleh kemewahan dari hasil perdagangan. Hal ini telah melahirkan sentimen bagi pemerintah Myanmar dan akhirnya terjadilah kontroversi antara Muslim dengan orang Myanmar yang berakibat banyaknya nyawa orang-orang Islam yang menjadi korban.

Rasa sentimen yang begitu mendalam juga menyebabkan munculnya tindakan keganasan dari pemerintah Myanmar terhadap orang Muslim tanpa perikemanusiaan. Tahun 1930-an merupakan permulaan era kemelaratan dan penindasan bagi orang-orang Islam di Myanmar. Beberapa serangan kejam telah dilakukan terhadap Muslim pada tahun 1931 sampai 1938 dan serangan yang paling ganas serta kejam telah terjadi di Yangon dan Mandanay. Di perkirakan dalam peristiwa tersebut sebanyak 200 orang Muslim terbunuh akibat keganasan tentara Myanmar.

Tanah-tanah Muslim dirampas, pemerintah dengan masyarakat Buddha juga menindas masyarakat Islam dengan memeras uang dan memaksa mereka memberi opeti serta memenjarakan mereka dengan sewenang-wenang. Sebagian umat Islam di usir dan tidak boleh kembali kekampung halamannya. Menjelang tahun 1971 dan tahun-tahun berikutnya, kekejaman yang dilakukan oleh pemerintah Myanmar terhadap Muslim terus meningkat tajam. Pada tahun 1977 pemerintah Myanmar melancarkan Operasi Raja Min yang juga dikenal dengan Operasi Naga Min, yaitu operasi benci untuk memeriksa semua penduduk dan mengklasifikasikan mereka kepada dua kategori, yaitu penduduk Burma dan rakyat asing.

Orang-orang Buddha mulai di tempatkan di daerah-daerah Muslim dan mesjid-mesjid dibakar, gedung-gedung perniagaan milik orang-orang Islam di kota Akyab juga dibakar. Orang-orang Islam diejek, dipukul dan dibunuh sewenang-wenang, wanita-wanita diperkosa serta sebagian besar dipaksa menikah dengan tentara Myanmar yang beragama Buddha. Kondisi yang lebih parah lagi pada tahun 1964 orang Muslim tidak dibenarkan lagi melaksanakan ibadah haji, walaupun pada tahun 1980 kebijakan itu dicabut tetapi perbelanjaannya sangat mahal dan terpaksa melalui berbagai prosedur yang sangat rumit.

c. Perlawanan Muslim

Perlakuan pemerintah Myanmar yang tidak baik terhadap Muslim telah membangkitkan semangat Muslim untuk melakukan pemberontakan dan perlawanan terhadap pemerintah Myanmar. Apalagi keinginan otonomi tidak mendapat sahutan dari pemerintah yang sangat kejam, semakin membuat Muslim sadar karena mereka sudah diotak atik oleh pemerintah sesuai seleranya. Puncak perlawanan Muslim terjadi pada tahun 1948 berlanjut sampai tahun 1954 yang dikenal dengan Pemberontakan Mujahid yang dipimpin oleh Kasim. Namun Kasim akhirnya tertangkap, tetapi perjuangan umat Islam terus berjalan sampai tahun 1961 dalam memperjuangkan kemerdekaan dari pemerintah.

Perjuangan yang pada mulanya sempat memudar akhirnya pada dekade 1970-an dan 1980-an kembali aktif. Semenjak itu, perlawanan umat Islam tidak henti-hentinya terhadap pemerintah yang selalu bertindak zalim terhadap umat Islam. Kemudian semenjak tahun 1980, Muslim dari daerah lain dipaksa keluar dari Myanmar dengan penganiayaan yang tidak kalah pelaknya dan ribuan Muslim lari ke Thailand dan Malaysia.

d. Kondisi Sosial dan Pendidikan Muslim Myanmar

Kondisi Muslim di Myanmar saat ini, menurut muslim mereka sangat teraniaya dengan perlakuan pemerintah yang sangat kejam, dan mereka merasa tidak mendapatkan tempat yang sama dalam urusan pekerjaan. Adapun dalam bidang pendidikan, mereka kalau sekolah di sekolah umum tidak akan mendapatkan pelajaran agama, sedangkan kalau sekolah di sekolah agama (Islam) mereka tidak mendapatkan kesempatan untuk bekerja di pemerintahan sebagaimana alumni pelajar umum lainnya. Namun hal yang tidak dilihat oleh muslim adalah bagaimana sebenarnya pemerintah telah berusaha memfasilitasi muslim dengan baik, baik dalam masalah pendidikan maupun dalam masalah perlakuan pemerintah.

Fasilitas pendidikan yang didapat oleh muslim adalah pemerintah mendirikan sekolah dan membantu untuk pembangunan mesjid. Semua ini dapat disimpulkan bahwa sebenarnya pemerintah sangat memperhatikan masalah pendidikan warga tanpa membedakan antara pemeluk agama yang satu dengan lainnya. Kemudian muslim beranggapan bahwa pemindahan penduduk yang beragama Buddha ke daerah muslim dianggap sebagai program pemoritasan pemerintah terhadap muslim. Padahal secara kajian statistik program yang dijalankan oleh pemerintah adalah dalam rangka pemerataan penduduk dan menghindari kebanyakan/ledakan penduduk pada suatu wilayah tertentu.

kelompok Islam peduli terhadap nasib Rohingya(myanmar)

Chiang Mai (Mizzima) – organisasi Muslim dari ASEAN telah mendesak pemerintah daerah untuk menyelesaikan masalah Rohingya di Burma dan konflik di Thailand selatan dan Filipina sans operasi militer.

Sarawut Sriwanyot, Ketua Dewan Organisasi Muslim Thailand mengatakan hari Sabtu bahwa pertemuan bekerjasama dengan Komite Nusantara untuk Keadilan dan Perdamaian, Penang dan LSM berbasis di Jakarta dan 45 organisasi sipil dari Malaysia, Indonesia, Burma, Filipina dan Thailand fokus pada tiga masalah konflik terhadap etnis minoritas, termasuk di negara Rohingya Arakan, Burma.

“Kami prihatin tentang nasib orang Rohingya di Burma, yang menolak kewarganegaraan oleh pemerintah Burma. Mereka menghadapi pelanggaran hak asasi manusia seperti etnis minoritas lain, yang telah meninggalkan negeri karena kurangnya kesempatan kerja. Kemudian mereka pergi dengan kapal untuk negara-negara lain ASEAN, khususnya Indonesia dan Malaysia, “katanya.

Dia mengatakan pertemuan itu sepakat “untuk memanggil Rohingya hak-hak sebagai warga negara Burma Mereka harus memiliki hak untuk berpartisipasi dalam pembangunan demokrasi di negara dengan cara yang sama dengan mayoritas umat Buddha dan kelompok etnis lainnya.. Kami berharap bahwa ASEAN akan mengusulkan ini ke rezim Burma, “menurut sebuah laporan di situs web berita Thailand Prachatai pada hari Senin.

Pertemuan dua hari berjudul “Peoples Call untuk Keadilan dan Perdamaian”, yang diselenggarakan oleh Dewan Organisasi Muslim Thailand dan Inisiatif Nusantara untuk Keadilan dan Perdamaian (Nadi), Penang dan LSM berbasis di Jakarta di Pusat Islam, Bangkok, fokus pada kampanye militer, dampaknya, dan situasi manusia dari Rohingyas hak di Arakan, Burma, Muslim di Yala, Narathiwat, Patani dan Satun, Thailand Selatan dan The Bangsamoro di Mindanao, Filipina.

Itu akan diserahkan kepada pemerintah Thailand dan negara-negara anggota ASEAN lainnya, mendesak mereka untuk menghindari opsi militer untuk penyelesaian konflik mendukung strategi damai dan holistik untuk penyelesaian sengketa, sosial-ekonomi pembangunan dan pemberdayaan politik.

para pemimpin ASEAN akan berpartisipasi dalam KTT ASEAN berikutnya di 15 provinsi Prachaub Petchburi Kirikhan dan Thailand, dari 21 -25 Oktober 2009, di tengah-tengah keamanan yang ketat oleh pemerintah Thailand. There is apprehension that anti-government groups would disrupt the meeting as had happened in April. Ada kekhawatiran bahwa kelompok-kelompok anti-pemerintah akan mengganggu pertemuan seperti yang terjadi pada bulan April.

Tuntutan lain termasuk: promosi keterlibatan dan konsultasi antara Amerika dan orang-orang mereka, kebutuhan untuk hidup sampai tanggung jawab bersama untuk resolusi konflik dan perselisihan dan menghindari opsi militer dalam menyelesaikan masalah, menurut pernyataan yang dikeluarkan hari Sabtu.

Mereka juga meminta resolusi segera penderitaan dari Rohingyas, kerusuhan Thailand Selatan dan perjuangan Bangsamoro di Filipina melalui konsultasi bersama dan upaya kolektif antara semua pemerintah ASEAN berdasarkan keadilan dan hak-hak sah rakyat.

Tentang pengungsi dan pekerja migran yang mereka sebut pada pemerintah untuk meratifikasi Konvensi 1951 Berkaitan dengan Status Pengungsi, Protokol 1967 perusahaan, 1954 Konvensi Mengenai Status Orang Tanpa negara, Konvensi 1961 tentang Pengurangan Kewarganegaraan dan Konvensi Internasional tahun 1990 Perlindungan Hak Semua Buruh Migran dan Anggota Keluarganya.

Muslim pertama yang tercatat dalam sejarah Burma

Muslim pertama yang tercatat dalam sejarah Burma (dicatat dalam Hmannan Yazawin atau Glass Palace Chronicle ) adalah Byat Wi selama pemerintahan Mon, seorang Raja Thaton, sekitar tahun 1050 AD. [1] Dia dibunuh bukan karena dia seorang Muslim, tetapi karena raja mengkhawatirkan kekuatannya.

Shwe Byin saudara dieksekusi

Kedua anak kakak Wi Byat Byat Ta, yang dikenal sebagai saudara Byin Shwe, adalah anak-anak dihukum mati karena mereka menolak untuk mematuhi perintah kerja paksa raja, mungkin karena kepercayaan agama mereka. [2] [3]
Tetapi yakin bahwa mereka membunuh bukan karena mereka Muslim atau karena mereka gagal untuk memberikan kontribusi terhadap pembangunan pagoda tetapi karena raja atau orang berjalan di koridor kekuasaan di istana khawatir tentang popularitas dan keterampilan. Ini jelas tercatat dalam Istana Kaca Chronicle dari Raja-raja Burma bahwa mereka tidak lagi dipercaya.

Pembunuhan Yaman Kan Nga

Rahman Khan (Nga Yaman Kan) adalah muslim lain dibunuh karena alasan politik, karena pengkhianatan kepada raja sendiri dan jelas bukan sebagai penganiayaan agama. Selama waktu perang, pahlawan nasional terkenal Raja Kyansittha dikirim pemburu sebagai penembak jitu untuk membunuh dia. [5] [6]

Pembantaian di Arakan

Lain pembunuhan massal Muslim di Arakan mungkin bukan karena alasan religius, tapi mungkin karena hanya politik dan keserakahan. Shah Shujaadalah putra kedua dari Kaisar Mogul Shah Jahan yang membangun Taj Mahal yang terkenal dari India. Shah Shuja kehilangan kepada saudaranya dan melarikan diri dengan keluarganya dan tentara ke Arakan. Raja Arakan Sandathudama (1652-1687 M), memungkinkan dia untuk menetap di sana. Dia ingin membeli kapal untuk pergi ke Mekah dan bersedia membayar dengan perak dan emas. Tetapi raja Arakan meminta putrinya dan juga menjadi serakah karena kekayaannyaAkhirnya setelah upaya gagal diduga pada pemberontakan sultan dan semua pengikutnya tewas. Orang-orang terlihat memiliki jenggot, simbol Islam, dipenggal kepalanya, bukan karena mereka Muslim, tetapi karena mereka dengan mudah diidentifikasi dari orang lain dengan fitur ini. Wanita itu dimasukkan ke dalam penjara dan membiarkan mereka mati karena kelaparan. Oleh karena itu, pembantaian ditargetkan pada pengungsi muslim dari India bukan karena agama mereka, Islam, tetapi untuk alasan ekonomi atau politik.

Muslim di bawah Bayintnaung

Muslim bertugas di bawah raja Burma Bayintnaung (1550-1589 M).]Pada tahun 1559 Masehi setelah menaklukkan Baru (Pegu) ia melarang umat Islam dari memiliki halal makan kambing dan ayam dengan tidak memungkinkan mereka untuk membunuh hewan-hewan ini dalam nama Allah .Dia menunjukkan beberapa intoleransi agama dan telah memaksa beberapa rakyatnya untuk mendengarkan khotbah Buddha dan beberapa bahkan kata yang akan dikonversi dengan kekerasan.Dia juga batasan tersebut Adha Edil, Kurbani pengorbanan sapi.

Muslim di bawah Alaungpaya

Raja Alaungpaya (1752-1760) muslim dilarang untuk melakukan halalpada ternak.

Bodawpaya

Raja Bodawpaya (1782-1819) menahan empat terkenal Burma Muslim Moulvis (Imam) dari Myedu dan membunuh mereka di Ava, ibu kota, setelah mereka menolak untuk makan daging babi. [16] Menurut Muslim Myedu dan Burma versi Islam ada tujuh gelap hari setelah eksekusi itu dan raja kemudian meminta maaf dan diakui mereka sebagai orang-orang kudus.

Anti-Islam dan anti-India Kerusuhan di bawah pemerintahan Inggris

Inggris Resmi White Paper

Dia adalah hakim di Rangoon, saksi kerusuhan, yang menulis bukunya berdasarkan Inggris Resmi White Paper diberikan oleh Komisi Simon(Royal Resmi Komisi, ditunjuk menurut Hukum Pemerintah India tahun 1919, The Chelmsford Montague-Undang.) [19]

Anti-India dan sentimen anti-Islam mulai selama pemerintahan Inggris

Sentimen anti-India dimulai setelah Perang Dunia Pertama pada masa pemerintahan Inggris. [20] Di Burma ada Muslim setengah juta pada tahun 1921 Lebih dari setengah orang India India Muslim. [21] Meskipun Burma umat Islam berbeda dari umat Islam India dan Burma umat Islam India, Burma Budha menempatkannya bersama, bahkan dengan Hindu India, dan memanggil mereka Kala. [22]

Akar kebencian ini adalah:

Sebelumnya Muslim penganiayaan umat Buddha dan Hindu selama perang penaklukan Mughal, di mana banyak Buddha dan Hindu secara paksa dikonversi.

  1. Rendahnya standar hidup dari pendatang baru.
  2. migran Terkini ‘kesediaan untuk melakukan, kotor, pekerjaan sulit dan berbahaya.
  3. India mengambil alih tanah terutama Chittiers Burma.
  4. India sudah penuh dan memonopoli jasa pemerintah ketika Burma kemudian siap untuk pekerjaan-pekerjaan.
  5. Profesional kompetisi.
  6. Dunia resesi ekonomi tahun 1930 memperparah kompetisi untuk kue ekonomi berkurang.

Muslim di bawah U Nu

AFPFL mengusir Burma Kongres Muslim

BMC, Burma Kongres Muslim didirikan hampir bersamaan dengan AFPFL,-Fasis Rakyat Anti Partai Kebebasan Jenderal Aung San dan U Nu sebelum Perang Dunia Kedua . Pada tanggal 25 Desember 1945 di Pyin Mana, U Razak terpilih menjadi Presiden BMC dan memutuskan untuk bergabung AFPFL U Razak terpilih AFPFL Presiden di distrik Mandalay pada tahun 1946. Kemudian Gubernur menerimanya sebagai anggota dewan konstitusional. Dia memiliki hubungan sangat baik dengan Buddha dan bahkan fasih berbahasa Pali (Buddha suci ini ditulis dalam bahasa kuno dari India). Ia menjadi Menteri Pendidikan dan Perencanaan di’s (Bogoke Jenderal Aung San) Pemerintah dan kemudian dibunuh dengan dia. [35]Tapi ia mendukung kebijakan utama AFPFL: yang melawan partisi sepanjang masyarakat atau garis agama.U Razak dan beberapa rekan-nya keberatan terhadap perjuangan mereka menuntut jaminan konstitusional khusus untuk kaum minoritas Muslim Burma. Jadi, meskipun U Razak adalah, sangat populer penting dan pemimpin Muslim terkemuka Burma yang berhasil diselenggarakan Burma umat Islam untuk bisa mendapatkan catatan resmi bahwa mereka telah berpartisipasi sejak awal perjuangan menuju kemerdekaan Burma Nasional.

dia berdiri dari bersatu Burma (Myanmar) bangsa mengorbankan kepentingan jangka panjang untuk menjamin hak-hak minoritas muslim Burma puas bukan hanya para pemimpin Buddha Burma dari AFPFL, tapi anehnya juga Pemerintah Inggris. Mungkin karena itu ia mendapat banyak penghargaan pribadi. U Raschid dan lebih menonjol U Khin Maung Lat, berikut kebijakan umum mengorbankan Hak dan Kepentingan Masyarakat Muslim Burma untuk ‘negara dan partai mereka Tidak heran sebagian besar Muslim Burma kemudian menolak untuk menganggap atau mengakui ini ‘tertarik’ politisi kawakan diri sebagai wakil sejati atau penyelamat Menteri. Perdana U Nu, hanya beberapa bulan setelah kemerdekaan Burma, Burma Muslim meminta Kongres untuk mengundurkan diri yang keanggotaan dari AFPFL. Menanggapi bahwa U Khin Maung Lat, Presiden baru BMC, memutuskan untuk menghentikan kegiatan Agama Islam dari BMC dan bergabung dengan AFPFL. Kemudian ia menjadi Menteri Kehakiman tetapi tidak lagi mewakili keinginan masyarakat Muslim Burma. Yang baru terbentuk Burma Liga Muslim meminta departemen pemerintah khusus untuk urusan Muslim untuk menentukan masa depan mereka sendiri, sama seperti untuk minoritas lain, yang telah Ministries Yangon dan pemerintah di negara-negara mereka Nu. U menghilangkan Muslim Burma Kongres dari AFPFL pada tanggal 30 September 1956. U Nu menetapkan Buddhisme Kemudian sebagai agama negara Burma melawan kehendak minoritas etnis dan berbagai organisasi keagamaan termasuk Burma Muslim Nu. U, seorang penganut Budha yang taat, yang ditekan oleh pedagang Hindi berpengaruh dan kaya yang memerintahkan larangan dari pemotongan ternak. Meskipun ia santai bahwa selama Edd Kurbani (Hariraya Haji), umat Islam harus mengajukan permohonan ijin untuk setiap ternak dan ketat mengikuti prosedur di bawah pengawasan polisi. Meskipun Jenderal Ne Win dicabut urutan pertama dan membiarkan pembantaian sapi untuk konsumsi sehari-hari, urutan kedua dari pembatasan ketat untuk korban tetap sampai dengan saat ini. sebuah masjid resmi Bahkan yang gagal untuk mematuhi jumlah ternak yang diizinkan ditangkap dan dihukum. Beberapa Muslim mengeluh bahwa pemerintah U Nu itu telah membuat kondisi yang lebih sulit dan peraturan untuk ibadah haji dari peziarah Buddha akan Sri Lanka dan Nepal.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s