Vedeo Penistaan Agama Islam Masih tetap Berdar.

Sudut Kota newyork

Video tersebut disebut sebagai Innocence Muslim, yang ditayangkan dalam bahasa Inggris dan di beri judul bahasa Arab. Film tersebut ditulis, disutradarai dan diproduksi oleh Israel-Amerika sebuah kelompok pengembang real-estate Sam Bacile, demikian di ungkapkan oleh Wall Street Journal.

Bacile, 52, mengatakan kepada harian tersebut bahwa Islam adalah ‘kanker’ dan mampu menghasilkan film seharga $ 5milyar, film ini mendapat dana pembuatan dari sekitar 100 warga Yahudi. Klip film yang di unggah di situs YouTube ini, menggambarkan Muhammad sebagai penipu, menunjukkan dia berhubungan seks dan menyerukan pembantaian.
Media Mesir mengatakan klip baru-baru ini diproduksi di Amerika Serikat oleh sebuah kelompok anti-Islam.
Video ini menceritakan tentang Nabi Muhammad yang perankan oleh aktor Amerika bahwa Nabi Muhammad adalah ‘bajingan,’ ‘pemerkosa’ dan ‘Anak hasil Selingkuhan’ oleh aktor lainnya dalam film tersebut.
Setiap Muslim merasa terhina jika seorang Nabi yang dikaguminya dihina dalam bentuk apapun apalagi sampai dibuat dalam adegan film. Protes muncul setelah beberapa media Mesir melaporkan pada film selama beberapa hari, dan para ulama ultrakonservatif menuntut agar film tersebut di batalkan.

Pada tahun 2005, 12 karikatur Nabi Muhammad di sebuah koran Denmark memicu kerusuhan di negara-negara Muslim.
Kematian warga Amerika di Benghazi adalah yang pertama kali dari seorang pekerja kedutaan Amerika sejak Khairy Ramadan Aly, yang ditembak mati pada bulan Februari 2011.
Aly adalah seorang warga negara Mesir yang bekerja sebagai tukang kayu di kedutaan besar AS di Kairo.
Di situlah massa menaiki dinding kompleks, membuat jalan mereka ke halaman dan mengganti Stars and Stripes Amerika (bendera Amerika) dengan bendera hitam bertuliskan prasasti Islam.

Seorang warga Amerika telah tewas di Libya oleh pengunjuk rasa menyerbu yang Kedutaan AS di negara tersebut, sementara itu di Mesir pada tanggal 11 September juga terjadi gelombang unjuk rasa memprotes sebuah judul film yang menghina Nabi Muhammad.
Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengkonfirmasi kematian Amerika kepada MailOnline, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut. Korban tewas adalah seorang karyawan di kedutaan di Benghazi sementara itu pekerja Amerika lainnya terluka dalam insiden ini.
Saksi mata mengatakan beberapa gedung konsulat dibakar oleh masa yang marah (seperti terlihat dalam gambar)
Orang-orang bersenjata menyerang kantor konsulat AS di kota timur Benghazi, serta melawan aparat keamanan sebagai protes terhadap film tersebut, yang sebagian filmnya telah di tayangkan di You Tube oleh kelompok anti-Islam.
Wanis al-sharef, seorang pejabat kementerian dalam negeri di Benghazi, mengatakan kedua korban ditembak di konsulat selama serangan oleh orang-orang bersenjata yang menyerbu gedung tersebut. namun \dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.
Benghazi, kota kedua terbesar di Libya, juga menjadi ajang bentrokan berdarah antara tentara pemberontak dan pendukung setia Muammar al-Gaddafi. Saat itu, Para pemberontak diberi dorongan signifikan oleh pasukan asing, termasuk AS dan Inggris, dengan mengerahkan kapal selam dan jet militer ke daerah untuk menghancurkan Gadaffi yang terkenal keberaniannya menentang hegemoni Amerika dan Sekutunya tersebut. Perang saudara tersebut menyebabkan kematian Gaddafi di tangan pasukan pemberontak pada tanggal 20 Oktober 2011.

Kelompok Ultra-konservatif telah mengklaim tindakan tersebut adalah merupakan protes terhadap film, yang mereka katakan menyerang Islam dan Nabi Muhammad, dan merupakan bentuk penghinaa dan penghujatan terhadap Nabi yang di agungkan oleh Umat Islam ini.

Ratusan demonstran berbaris ke kedutaan di pusat kota Kairo, berkumpul di luar tembok dengan teriakan protes terhadap film, yang dilaporkan diproduksi di AS
Orang-orang meneriakkan: “Katakanlah, jangan takut: duta mereka harus pergi.”
Puluhan pengunjuk rasa kemudian memanjat dinding kedutaan, menurunkan bendera dari tiang di halaman dan membawanya kembali ke luar kerumunan.Para Demonstran mencoba untuk membakarnya, tapi gagal. Namun kemudian mereka mengganti bendera tersebut dengan bendera Tauhid, “Tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasulullah.” Bendera, mirip dengan bendera yang digunakan oleh al-Qaeda, yang biasa digunakan oleh ultra-konservatif di seluruh dunia Islam.

Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri Victoria Nuland mengatakan AS telah bekerja sama dengan pihak berwenang Mesir untuk memulihkan ketertiban.
Semua staf telah meninggalkan sebelum kedutaan di datangi oleh pengunjuk rasa, kata seorang pejabat AS.
Hanya beberapa anggota staf yang masih berada di dalam gedung tersebut.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s